bosswin168 slot gacor 2023
situs slot online
slot online
situs judi online
boswin168 slot online
agen slot bosswin168
bosswin168
slot bosswin168
mabar69
mabar69 slot online
mabar69 slot online
bosswin168
ronin86

Seladang yang patah tanduknya | MalaysiaNow

Seladang yang patah tanduknya | MalaysiaNow

Selangad adalah sejenis hewan liar yang ditemukan di hutan hujan tropis Semenanjung Malaysia.

Tidak banyak yang pernah melihat hewan ini. Itu menjadi punah dan hanya bisa dilihat di kebun binatang.

Partai politik yang menjadikan hewan seperti selada sebagai lambangnya adalah Parti Rakyat Malaysia (PRM).

Partai telah menggunakan simbol ini sejak didirikan pada tahun 1955.

Tapi simbol PRM bukanlah salad. Ini seperti salad.

Dinamakan Seladang karena di negara ini hewan ini dapat dipahami dibandingkan dengan hewan yang terdapat pada logo yaitu banteng.

Banteng itu seperti selada tapi lebih besar dan lebih lancang.

Ia lebih mirip kerbau dan dekat dengan bison yang ditemukan di Amerika Utara. Spesies bison ada di Jawa.

Dalam tradisi identitas Melayu yang berasal dari Sumatera, kerbau memiliki kedudukan tersendiri, khususnya di Minangkabau.

Kerbau juga digunakan untuk membajak sawah dan dagingnya dimakan dalam berbagai resep tradisional.

Bahkan, nama Minangkabau konon berasal dari kata “menang kerbau” untuk mengenang adu kerbau antara Majapahit dan mereka.

Desain rumah Minang dan topi yang dikenakan para wanitanya juga diasosiasikan dengan tanduk kerbau.

Namun desain seperti rumah Minang tidak hanya ada di Sumatera dan Negeri Sembilan tetapi juga di banyak tempat di nusantara yaitu di Sulawesi.

Kerbau adalah hewan umum di seluruh Asia Tenggara, dari Thailand utara hingga Filipina.

Di sana dia disebut “carabao”. Ada produsen jeans yang menjadikan carabao sebagai nama merek mereka.

Dari segi simbolisme, selada, banteng, dan kerbau melambangkan keberanian dan perlawanan.

Apalagi Soekarno membuat banteng untuk melambangkan masyarakat bawah, khususnya petani yang disebutnya golongan marhaen.

Yang dikenal sebagai marhaen ini awalnya adalah seorang petani yang bekerja sendiri, tanpa majikan.

Mereka menanam padi dan menjualnya.

Meskipun mereka yang menghasilkan makanan pokok untuk seluruh penduduk adalah penduduk kota yang kaya, para petani ini adalah kaum miskin.

Paham Marxis yang mempelajari masyarakat industri Barat dengan menyebut kelas pekerja sebagai proletariat tidak dapat menjelaskan situasi di Asia.

Ini karena negara-negara agraris tidak memiliki pekerja pabrik atau proletariat.

Ada petani. Golongan inilah yang disebut Sukarno sebagai marhaen.

Di Malaysia sekarang istilah marhaen digunakan untuk menyebut orang biasa dalam masyarakat.

Termasuk B40 dan kelompok miskin. Kebalikan dari marhaen adalah “surga”.

Paham politik Sukarno disebut Marhaenisme.

Ini adalah bagian dari gerakan politik sayap kiri.

Pemahaman politik Sukarno secara keseluruhan juga disebut sebagai nasionalisme kiri.

Pada 1950-an dan 1960-an, nasionalisme sayap kiri menjadi populer di kalangan kelas terpelajar di bekas jajahan Barat.

Nasionalisme kiri adalah bagian dari sosialisme dalam spektrum ideologi politik global.

Maka, Sukarno mengambil lembu sebagai simbol marhaen.

Kemudian pesta; Partai Nasional Indonesia (PNI) juga mengadopsi banteng untuk logonya.

Jika Indonesia merdeka, kepala banteng juga akan dimasukkan dalam lambang negara.

Ini mewakili sila keempat Pancasila, yang merupakan ideologi nasional Indonesia.

Sekarang sila keempat disebut demokrasi yang dikaitkan dengan musyawarah, mufakat dan demokrasi.

Namun ketika pertama kali diungkapkan oleh Sukarno pada tahun 1945 disebut keadilan sosial yang juga dikaitkan dengan negara kesejahteraan dan sosialisme rakyat.

Ketika Sukarno digantikan oleh Suharto pada tahun 1966, PNI harus bergabung dengan beberapa partai lain untuk membentuk Partai Demokrasi Indonesia (PDI).

Partai ini masih menggunakan banteng sebagai simbol.

Menjelang reformasi 1998, PDI terpecah.

Megawati Soekarnoputri menamai partainya, Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (PDIP).

Dia masih mengambil banteng sebagai simbolnya, tetapi lebih ganas dengan mata merah.

Di Malaya pada tahun 1955, Ahmad Boestam juga mengambil kepala banteng sebagai lambang partainya dengan institusi yang menyebut marhaenisme sebagai ideologinya.

Partai Rakyat Singapura dan Partai Rakyat Brunei juga telah didirikan di daerah masing-masing dengan mengadopsi ideologi yang sama dengan logo banteng.

Pada pemilu 1959, PRM bergabung dengan Partai Buruh di Front Sosialis dengan menggunakan lambang biasa termasuk banteng di dalamnya.

Pertama kali saya melihat lambang banteng itu saat pemilu 1964 di Batu Pahat.

Dia adalah calon dari Partai Buruh.

Setelah itu, banteng tidak lagi terlihat di sana hingga GE ke-15 baru-baru ini.

Partai tersebut menerjunkan 15 kandidat termasuk Ezam Mohd Noor, mantan aktivis Umno dan PKR yang kini bergabung dengan PRM.

Semua kandidat tidak hanya kalah tetapi juga kehilangan uang deposit mereka.

Baru-baru ini PRM mengumumkan bahwa Ezam telah dilantik sebagai wakil presiden.

Perkembangan ini membuat mantan presidennya, Rohana Ariffin mengeluh karena partainya telah bergeser dari kiri ke kanan, meninggalkan nilai-nilai asli partai.

Secara umum, orang Melayu karena alasan agama sulit menerima hewan sebagai simbol pesta.

Mereka tidak mengerti apa arti banteng.

Sebaliknya mereka melihat simbol PRM sebagai “kepala sapi” dengan nada mengejek.

Untuk memudahkan orang memahami, pendukung menyebut simbol jtu sebagai “benih” bukan banteng.

Ketika Kassim Ahmad mengambil alih kepemimpinan partai, dia mengambilnya lebih jauh dari orang Melayu.

Ini karena dia menempatkan sosialisme ilmiah untuk menggantikan marhaenisme.

Nama PRM diubah menjadi PSRM dengan kata sosialisme di dalamnya.

Koran resmi bernama Banteng diganti dengan Mimbar Sosialis.

Di Malaysia, bukan hanya orang biasa yang tidak tahu ideologi, tetapi mereka menyamakan sosialisme dengan komunisme.

Dengan demikian PSRM tidak pernah memenangkan kursi apapun dengan para pemimpinnya sering ditahan di bawah Undang-Undang Keamanan Dalam Negeri (ISA).

Ahmad Boestam tidak setuju dengan perubahan ini dan meninggalkan partai bersama para pengikutnya.

Ia kemudian mendirikan Partai Marhaen dengan lambang banteng lompat.

Partai Marhaen kemudian bergabung dengan Partai Keadilan Sosial (Pekemas) pimpinan Dr Tan Chee Khoon untuk menghadapi GE pada tahun 1978.

Kemudian lambang banteng lompat itu menghilang karena bungkusan itu berlogo matahari terbit seperti lambang Uni Soviet.

Dengan jatuhnya Uni Soviet pada tahun 1989, PSRM juga menghilangkan kata sosialisme dan kembali menggunakan marhaenisme.

Nama surat kabar resmi Mimbar Sosialis diubah menjadi Suara Rakyat.

Pada tahun-tahun itu, tidak hanya marhaenisme yang dianggap tidak relevan, tetapi juga sosialisme dan gerakan kiri itu sendiri.

Jadi saya diberitahu bahwa salah satu pemimpin mengatakan bahwa mereka juga tidak lagi kiri.

Artinya, PRM sudah menjadi partai biasa dan tidak lagi berdasarkan ideologi.

Ketika Anwar Ibrahim dipecat sebagai wakil perdana menteri, PRM bersama PAS dan DAP bergabung dengan gerakan menyerukan reformasi untuk membelanya.

Diberitakan pula bahwa PRM dan PAS bersedia menerima Anwar sebagai pemimpin mereka karena saat itu Anwar sudah tidak lagi satu partai.

Saya pernah bercerita kepada seorang aktivis PRM yang rutin mengikuti aksi demo di depan Sogo setiap Sabtu bahwa salah satu masalah partai adalah logonya.

Simbol banteng sudah ketinggalan zaman dan tidak dapat diterima oleh orang Melayu.

Saat PRM bergabung dengan Parti Keadilan Nasional menjadi PKR pada 2003, lambang banteng itu hilang.

Namun mantan pakar yang tidak puas dengan PKR menghidupkan kembali PRM pada tahun 2005, sehingga banteng tersebut hidup kembali.

Pada pemilihan umum 2013, mantan pakar politik DAP juga ikut bertarung di bawah tiket PRM.

Saat itu, masuknya aktivis PRM baru yang tidak ada hubungannya dengan masa lalu.

Branding asli dilakukan dan dalam kampanye, banteng digambarkan sebagai sapi yang lucu, bukan kalajengking yang ganas.

PRM mencoba menjadi Kekuatan Ketiga dalam politik negara tetapi dengan hasil GE baru-baru ini, tampaknya garis itu telah terlampaui.