bosswin168 slot gacor 2023
situs slot online
slot online
situs judi online
boswin168 slot online
agen slot bosswin168
bosswin168
slot bosswin168
mabar69
mabar69 slot online
mabar69 slot online
bosswin168
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
cocol77
ronin86
cocol77
cocol77
https://wowcamera.info/
mabar69
mahjong69
mahjong69
mahjong69
mabar69
master38
master38
master38
cocol88
bosswin168
mabar69

Perang Dunia Ketiga? | MalaysiaNow

Perang Dunia Ketiga? | MalaysiaNow

Salah satu peristiwa internasional yang berlangsung pekan lalu dan disiarkan oleh seluruh media dunia adalah aksi Amerika Serikat (AS) dan Kanada yang melarang aplikasi TikTok di smartphone yang dikeluarkan pemerintah dan lembaganya.

Ini seharusnya tidak menjadi perhatian karena empat negara lain telah melarang atau membatasi penggunaan TikTok, yaitu India, Pakistan, Taiwan, Afghanistan, dan Uni Eropa.

Namun karena hubungan China dengan AS memburuk, hal itu dipandang sebagai bagian dari “perang dingin” antara kedua belah pihak.

Segera jet tempur AS menembak jatuh balon pengamat cuaca China karena mereka khawatir mengambil risiko.

“Perang Dingin” berarti perang yang tidak berbentuk konflik bersenjata.

Itu tidak berarti “perang panas”. Lebih kepada tindakan lain seperti tekanan ekonomi dan juga propaganda.

Itulah yang terjadi antara AS dan China.

Hampir setiap malam, semua media AS dan sekutu menyiarkan berita utama tentang kelemahan China dan Rusia: BBC, ABC, NHK, DW, France24, dan Euronews. Seolah-olah ada instruksi yang sama.

Sebenarnya tidak ada media yang bebas, adil dan berimbang yang merupakan prinsip demokrasi.

Hanya perang yang memungkinkan prinsip-prinsip demokrasi dikesampingkan.

Jadi yang terjadi adalah “perang dingin”.

Selain itu, perang proxy juga dianggap sebagai “perang dingin”.

Saat ini, tidak ada perang proxy antara AS dan China.

Tetapi perang proksi sedang terjadi antara AS dan Rusia. Ukraina dipandang sebagai proxy AS.

Sehingga AS berada dalam “perang dingin” di dua front secara bersamaan, yaitu dengan Rusia dan China.

Tetapi AS ingin menggambarkan bahwa perang hanya di satu sisi, dengan Rusia.

Sedangkan China dianggap sebagai sekutu Rusia. Tetapi China menyangkal bahwa itu adalah sekutu Rusia.

Mungkinkah “perang dingin” ini memanas dan kemudian menyeret negara lain untuk memicu Perang Dunia III?

Banyak yang merasa bahwa “perang dingin” antar negara pemilik senjata nuklir tidak akan pernah memanas.

Pasalnya, para pemimpin kedua belah pihak tidak akan terpengaruh dengan menyeret negara dan dunia ke dalam “perang panas”.

Apalagi pemimpin negara demokrasi membutuhkan dukungan rakyat.

AS, Rusia, dan China memiliki senjata nuklir.

Kemudian diberikan contoh bagaimana Perang Dingin antara AS dan Uni Soviet dari tahun 1947 hingga 1991 berakhir tanpa memanas.

Demikian pula, “perang dingin” ini bisa berakhir jika Vladimir Putin dan Xi Jinping tidak lagi berkuasa.

Tapi itu hanya satu skenario. Banyak hal yang terjadi di dunia ini tidak terduga.

“Perang Dingin” saat ini tidak terduga.

Bahkan, ada fakta yang mengatakan bahwa AS melakukan kesalahan dengan membiarkan China menjadi sekuat sekarang.

Jadi sekarang AS belum siap menghadapinya. Jadi sekarang boleh saja terjadi “perang panas” yang mengarah ke Perang Dunia III.

Ada dua perspektif tentang Perang Dunia Ketiga.

Pertama, ini adalah kemungkinan yang sangat jauh dan hampir pasti tidak akan pernah digunakan, jadi membicarakannya murni hiburan intelektual.

Kedua, Perang Dunia III akan pecah dan tidak ada yang bisa melakukan apapun untuk menghentikannya. Itu adalah takdir dan dunia mungkin sudah dekat dengan hari kiamat.

Tidak ada manusia yang secara sadar ingin berperang, apalagi Perang Dunia.

Tapi tidak ada yang bisa memprediksi apa yang akan terjadi di masa depan.

Yang bisa dilakukan hanyalah menengok ke belakang, yaitu sejarah untuk dijadikan tolok ukur dan batasan.

Istilah “perang dunia” baru muncul setelah Perang Dunia Kedua.

Sebelum itu, tidak ada Perang Dunia Pertama. Itu hanya dikenal sebagai Perang Besar atau Perang Besar.

Tapi ketika Perang Dunia Kedua terjadi, itu lebih besar dari Perang Besar.

Kemudian disebut Perang Dunia Pertama dan Kedua.

Tetapi jika ada Perang Dunia Kedua, kemungkinan besar akan ada Perang Dunia Ketiga.

Namun, penamaan Perang Dunia Pertama dan Perang Dunia Kedua juga berarti dimaksudkan untuk meningkatkan kesadaran agar masyarakat mencegah berlakunya Perang Dunia Ketiga.

Manusia juga patut berbangga bahwa selama ini Perang Dunia Ketiga sudah tidak berlaku lagi meski upaya negara-negara penandatangan Piagam PBB untuk menjaga perdamaian telah gagal.

Hanya lima tahun setelah ditandatangani, Perang Korea pecah pada tahun 1950 yang juga melibatkan AS, Uni Soviet, dan China.

Buntutnya juga melihat China dan Korea Utara memperoleh senjata nuklir yang terus berdampak hingga hari ini.

Keuntungan orang-orang saat ini dibandingkan mereka yang hidup sebelum Perang Dunia Pertama dan Perang Dunia Kedua adalah bahwa mereka memiliki masa lalu yang terdokumentasi dan dipelajari dengan baik.

Maka dari penelitian yang selalu dilakukan dan tersedia dengan mudah di era digital ini, dapat diketahui penyebab terjadinya Perang Dunia dan cara pencegahannya.

Perang Dunia Kedua berasal dari Perang Dunia Pertama yang tidak terselesaikan dengan baik.

Sedangkan Perang Dunia Pertama disebabkan oleh ketidakpuasan terhadap tanah jajahan yang ditindas oleh kaum imperialis.

Dalam hal ini, Serbia dijajah oleh Austria-Hongaria.

Tetapi tidak ada yang menghentikan perang karena kerajaan lain, yaitu Inggris, Jerman, dan Rusia, tampaknya sangat membutuhkan pembunuhan dan kehancuran terlepas dari penderitaan yang akan diderita oleh rakyatnya masing-masing.

Mereka dimotivasi oleh rasa takut kehilangan kekuasaan dan wilayah dengan mengabaikan jalur diplomasi. Benar bahwa diplomasi membutuhkan kompromi tetapi lebih baik daripada kematian.

Jika Anda melihat keadaan dunia saat ini, Anda dapat menyadari bahwa itu adalah konsekuensi dari Perang Dunia Kedua yang tidak terselesaikan dengan baik.

Perang Dingin sebenarnya merupakan kelanjutan dari Perang Dunia Kedua.

AS dan Uni Soviet memperebutkan kekuasaan, pengaruh, dan wilayah dunia setelah mereka mengalahkan Jerman, Italia, dan Jepang.

Sedangkan “perang dingin” yang berlaku saat ini juga merupakan kelanjutan dari Perang Dingin yang asli.

AS, Rusia, dan China berebut untuk mengisi kekosongan yang ditinggalkan oleh runtuhnya Uni Soviet.

Perlu diingat bahwa Federasi Rusia dan Ukraina adalah negara baru yang lahir dari runtuhnya Uni Soviet.

Padahal China juga sebenarnya ikut andil dalam keruntuhan Uni Soviet ketika pada tahun 1972 mulai berdamai dengan AS dengan keluar dari blok Soviet.

Untuk mempromosikan tren ini, AS membantu China dengan meningkatkan perdagangan antara kedua negara.

Nah, sekarang bagaimana caranya agar “perang dingin” tidak menjadi besar dan akhirnya menyeret seluruh dunia?

Jawabannya adalah kembali ke meja perundingan.

Perang di Ukraina harus segera dihentikan.

Ketegangan antara AS dan China harus diredakan. Juga, kembalikan media dunia ke peran perdamaian.

Malaysia tentu tidak ingin terjebak dalam Perang Dunia lagi. Generasi hari ini tidak ingin menderita seperti kakek-nenek mereka di tahun 1940-an.

Apakah tidak ada ahli geopolitik yang dapat menyarankan pemerintah untuk tidak berperang?

Mungkin ada, seperti sebelum Perang Dunia. Tapi pemerintah tidak peduli.

Yang dibutuhkan rakyat adalah gerakan damai yang didampingi oleh rakyat jelata.