bosswin168 slot gacor 2023
situs slot online
slot online
situs judi online
boswin168 slot online
agen slot bosswin168
bosswin168
slot bosswin168
mabar69
mabar69 slot online
mabar69 slot online
bosswin168
ronin86

Meninggalkan 2022 dengan menerima perbezaan

Meninggalkan 2022 dengan menerima perbezaan

Tahun 2022, yang sudah di penghujung, melihat dunia pulih dari wabah Covid-19 dan dampak ekonominya.

Dunia memperkirakan pada tahun 2023, situasi ekonomi dunia akan lebih buruk jika dibandingkan dengan situasi yang terjadi pada tahun 2022 akan berakhir tahun depan.

Segala upaya untuk mengatasinya hanya akan mengurangi beban rakyat, tetapi tidak menghindarinya.

Namun, orang-orang sangat pesimis.

Kami dipanggil secara positif dan berharap situasinya tidak seburuk yang diharapkan.

Setiap orang di bumi secara alami menghadapi situasi dengan ketabahan dan kesabaran.

Tapi kenyataan tetap kenyataan.

Ilmu ekonomi dikembangkan berdasarkan prinsip tujuannya untuk meramalkan apa yang akan terjadi dengan teori-teori yang dibentuk untuk itu.

Dari pengalaman masa lalu, ia mengajukan usulan untuk mengatasinya.

Meski wabah Covid-19 dinyatakan berakhir pada 2022 oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), namun belum sepenuhnya diberantas.

Malaysia masih memiliki tingkat infeksi baru sekitar 1.000 per hari.

Pekan lalu WHO menyatakan keprihatinan tentang peningkatan mendadak jumlah infeksi di China.

Artinya, untuk tahun 2023, masyarakat harus hidup dengan Covid-19.

Itu juga berarti dunia tidak akan pernah bisa kembali ke tahun 2010-an.

Tapi tantangan bagi manusia bukanlah virus.

Tantangan terbesar adalah sifat manusia yang cenderung saling berkelahi.

Dengan wabah yang begitu berbahaya, manusia masih punya waktu dan tenaga untuk berperang.

Pada tahun 2020 ketika epidemi dimulai, Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) melalui segala upaya besarnya, Antonio Guterres membujuk semua negara untuk menghentikan semua perang untuk fokus pada Covid-19.

Namun ketika dunia baru pulih dari wabah, manusia sudah tidak sabar untuk perang.

Jadi perang pecah di Ukraina.

Perang ini tidak hanya melibatkan Ukraina dan Rusia, atau Eropa saja tetapi menyeret seluruh dunia.

Dari sudut pandang ekonomi, perang mempengaruhi pasokan biji-bijian dunia.

Itu juga menjual pasokan gas ke Eropa.

Secara keseluruhan itu mencerminkan rantai pasokan global yang hampir tidak pulih dari dampak Covid-19, yang berarti bahwa Perang Ukraina sekali lagi memperlambat pemulihan ekonomi dunia.

Jadi dunia harus berurusan dengan inflasi dan sebagainya.

Pada akhir tahun 2022, Perang Ukraina, yang dimulai pada bulan Februari, awalnya diperkirakan hanya berlangsung seminggu, tetapi kenyataannya telah berlangsung berbulan-bulan tanpa akhir yang terlihat.

Artinya pada tahun 2023, dunia masih berhadapan dengan permasalahan dan dampak dari Perang Ukraina.

Namun hal yang lebih besar dari konflik Ukraina adalah meluasnya persaingan negara adidaya yang dapat membawa dunia ke ambang perang dunia.

Sesuatu yang ingin dicegah oleh sebagian besar pihak di dunia, terutama Perserikatan Bangsa-Bangsa.

Perang Ukraina merupakan eskalasi konflik Rusia dengan Barat yang dipimpin oleh Amerika Serikat (AS).

Meskipun Barat tidak terlibat langsung dalam Perang Ukraina, mereka secara aktif membawa pasokan senjata ke negara tersebut.

Tidak hanya itu, tentara bayaran dari AS dan negara-negara Eropa juga bertempur di Ukraina.

Arti dari Perang Ukraina adalah bentrokan antara Barat dan Rusia.

Persepsi keterlibatan Barat dengan Rusia juga menjadi miskin karena meningkatnya ketegangan dengan negara yang berselisih dengan AS.

Yang paling menonjol adalah keterlibatan China di Taiwan dan Laut China Selatan.

Namun tidak hanya China, negara-negara yang memiliki masalah dengan AS yaitu Korea Utara dan Iran juga diperhitungkan oleh Barat.

Maka di tahun 2022 ini, dapat disaksikan bagaimana dua pihak yang berkonflik besar muncul.

Barat juga bergabung dengan sekutunya di timur, yaitu Taiwan, Jepang, dan Korea Selatan.

Australia dan Selandia Baru juga dicirikan sebagai Barat.

Aliansi militer utama Barat adalah Pakta Pertahanan Atlantik Utara (NATO) yang akan meningkatkan keahliannya pada tahun 2022 dengan masuknya Finlandia.

Aliansi militer ini menetapkan bahwa setiap negara anggota yang diserang oleh pihak luar dapat meminta bantuan militer dari negara anggota lainnya.

Singkatnya, jika diserang Rusia, negara anggota NATO bisa meminta masuknya pasukan AS.

Di satu sisi, apa yang membuat kebuntuan Washington-Moskow lebih sulit daripada selama Perang Dingin adalah bahwa NATO kali ini lebih besar.

Dulu, meski menghadapi Uni Soviet yang lebih kuat dari Rusia saat ini, Finlandia malah tidak bergabung dengan NATO.

Sedangkan Australia juga memiliki perjanjian keamanan dengan AS dan Inggris yang dikenal dengan nama Aukus.

Ini juga melibatkan pembangunan kapal selam nuklir.

Sesuatu yang tidak benar selama era Perang Dingin.

Keteduhan ini terlihat tidak diarahkan ke Rusia melainkan China.

Meskipun China tidak memiliki aliansi keamanan dengan Rusia, eskalasi upaya militernya sejak 2012, ketika Xi Jinping menjadi presiden, dan perluasan polisinya di Laut China Selatan dipandang sebagai tantangan bagi dunia.

Situasi ini mendorong negara-negara tetangga untuk meningkatkan kemampuan militernya masing-masing.

Sepanjang tahun 2022, Korea Utara aktif meluncurkan roket bersenjatanya ke arah laut di sekitar Korea Selatan dan Jepang.

Jadi untuk pertama kalinya sejak Perang Dunia Kedua, Jepang mengubah Institusi untuk memungkinkannya meningkatkan kemampuan militernya.

Jadi targetnya Korea Utara tapi pesaing strategis utama Jepang tetap China.

Saat ini, Jepang memiliki masalah klaim teritorial dengan Rusia dan China.

Namun sengketa utama China dengan AS di Laut China Selatan tidak hanya melibatkan Taiwan tetapi juga Asia Tenggara.

Asean mengambil sikap selain saat era Perang Dingin, tidak ingin terseret dalam konflik China-AS.

Namun negara-negara Asean yang juga memiliki klaim bertindak secara teritorial di Laut China Selatan tentu mengkhawatirkan tindakan Beijing tersebut.

Jadi mereka lebih condong ke AS.

Seperti apa selama Perang Dingin?

Situasi yang menimbulkan keraguan tersebut mendorong negara-negara Asean yang berada di depan China untuk meningkatkan kekuatan militernya masing-masing, terutama angkatan laut dan angkatan udara.

Indonesia memperkuat kapal perang termasuk kapal selam.

Singapura juga telah memesan tiga kapal selam dari Jerman pada tahun 2022.

Jadi pada tahun 2023, tren ini akan berlanjut.

Bahkan jika masing-masing pihak meningkatkan upaya militernya, pada prinsipnya setiap negara akan berusaha menghindari perang besar, itu akan merugikan semua orang.

Artinya, diplomasi akan lebih banyak digunakan daripada aksi militer.

Namun, melihat apa yang terjadi pada tahun 2022, diplomasi mungkin akan menemui jalan buntu dan akan menyeret negara ke dalam perang.

Untuk menghindari perang, aspirasi politik untuk itu tentu saja harus tinggi.

Ada semangat diplomasi, komitmen, kompromi, saling tolak dan saling mengalah.

Jika tidak, lalu apa yang terjadi di Ukraina. Pemimpin seperti Vladimir Putin akan selalu ada.

Saat ini, dan tahun depan, jika tidak ada peningkatan perang, tetapi tingginya pengeluaran untuk peningkatan keamanan dan pertahanan berarti akan mengurangi dana untuk kebutuhan rakyat.

Untuk perdamaian, orang perlu menerima perbedaan yang ada di antara mereka sendiri.

Namun masalah sengketa wilayah tidak bisa dihilangkan dengan menerima perbedaan.

Sebaliknya, diperlukan titik awal yang dihasilkan dari negosiasi dan diakhiri dengan kesepakatan kedua belah pihak.

Inilah tantangan bagi Presiden Rusia Vladimir Putin dan Volodomyr Zelenskyy, presiden Ukraina untuk tahun 2023.