bosswin168 slot gacor 2023
situs slot online
slot online
situs judi online
boswin168 slot online
agen slot bosswin168
bosswin168
slot bosswin168
mabar69
mabar69 slot online
mabar69 slot online
bosswin168
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
cocol77
ronin86
cocol77
cocol77
https://wowcamera.info/
mabar69
mahjong69
mahjong69
mahjong69
mabar69
master38
master38
master38
cocol88
bosswin168
mabar69

Dari Brickfields (Bahagian 2) | MalaysiaNow

Dari Brickfields (Bahagian 2) | MalaysiaNow

Alkisah pada tahun 1870-an ada sebuah kawasan tak jauh dari Stasiun Kereta Api Kuala Lumpur yang masih berdinding papan dan beratap rumbia. Kebakaran sering terjadi.

Pada saat inilah Perjanjian Pangkor ditandatangani. Malaya telah menjadi jajahan Inggris.

Seorang penduduk yang fasih berbahasa Melayu dan menjadi wakil Kerajaan Inggris adalah Frank Swettenham (1859-1946).

Karena kebakaran itu, Pak Residen pergi ke sebuah warung di kawasan ini yang terbuat dari batu bata.

Kapten Cina Yap Ah Loy (1837-1885) mengambil kesempatan itu dan mendirikan pabrik batu bata.

Dari pabrik batu bata inilah nama daerah tersebut menjadi Brickfields dalam bahasa Inggris atau Field of Bricks.

Desa yang selalu terbakar di sebelah Brickfields adalah Kampung Attap. Hingga kini kawasan ini masih mempertahankan nama Kampung Attap.

Stasiun Kereta Api Kuala Lumpur dibangun pada tahun 1910 dan selesai pada tahun 1917.

Kawasan Brickfields yang tak jauh dari stasiun tetap digunakan sebagai depot Kereta Api Melayu (KTM).

Depo Brickfields memiliki peran yang sama dengan depo kereta api Sentul.

Mayoritas pekerja dan pekerja kereta api ini adalah orang India. Orang India ini dijuluki oleh orang Melayu sebagai Keling.

Paku keling dalam istilah melayu mengambil nama Kerajaan Kalingga di India.

Bahkan, dalam buku Salalatus Salatin atau Sejarah Melayu, kata Keling selalu disebut.

Kalimat seperti: “Berpakaian seperti putra Raja Rivet.” Ayat ini bukan hinaan tapi kehormatan.

Saya tidak tahu apakah dan mengapa kata-kata Keling sekarang dianggap sebagai penghinaan.

Saya selalu bertanya, apakah Tanjung Kling di Malaka menghina orang India?

Apakah masjid tertua di Masjid Kapitan Keling Penang di Lebuh Pitt menghina orang India?

Masjid tertua ini didirikan pada tahun 1916.

Oleh karena itu sebagian besar penduduk Sentul dan Brickfields adalah Keling. Sehingga kedua daerah ini dikenal sebagai Pekan Keling oleh orang Melayu.

Hari ini Brickfields dikenal sebagai Little Keling opps, maaf kesalahan Little India.

Seratus tahun kemudian pada tahun 1971, Hishamuddin Rais, Orang Asli Sakai dari suku Biduanda dari Jelebu, datang dan bertemu dengan Brickfields.

Saat pertama kali mengenal Brickfields, saya tidak terlalu ingat nama-nama jalan di kawasan ini.

Sepertinya saat itu dia pasti menggunakan nama Mat Salleh. Contohnya di Brickfields hingga saat ini masih ada lagi Scott Street yang menggunakan nama Mat Salleh.

Siapa pria ini, Scott, saya tidak tahu.

Saya ingat jalan di seberang Sungai Klang di sebelah Brickfields adalah Lornie Street.

Sekarang dalam bahasa Melayu menjadi Jalan Syed Putra.

Flat Le Chateau, nama Prancis yang saya sewa, terletak di Lorong Syed Putra Kiri.

Keluar dari Lorong Syed Putra Kiri saya akan bertemu Sungai Klang.

Di seberang sungai adalah Brickfields Staple House. Pondok tepi sungai ini bersejarah bagi saya.

Pada hari Selasa tanggal 3 Desember 1974, kami mahasiswa Institut Teknologi Mara (ITM), Universiti Malaya (UM) dan Universiti Kebangsaan Malaysia (UKM) dan Sekolah Teknik Jalan Gurney keluar untuk berdemonstrasi di Dataran Merdeka.

Kami berteman setia dengan para petani miskin di Baling. Petani miskin di Kedah ini keluar untuk berdemonstrasi seminggu lebih awal dari kami di Kuala Lumpur.

Banyak mahasiswa ditangkap. Surat kabar dan media propaganda pemerintah melaporkan bahwa hanya 500 mahasiswa yang berpartisipasi dalam demonstrasi tersebut.

Menjadi lelucon ketika polisi melaporkan bahwa lebih dari 1.000 siswa telah ditangkap.

Siswa yang ditangkap, lebih dari 100 orang dibawa ke Panti Asuhan Brickfields.

Lokap tidak dapat menerima tahanan dalam jumlah besar. Jadi mereka tidur di lapangan bulu tangkis di depan aula.

Rabu berikutnya, dari yang saya dengar, Anwar Ibrahim datang ke aula untuk memberikan jaminan kepada mahasiswa yang ditangkap.

Dia ditahan di bawah Internal Security Act (ISA).

Rumah ini ada hubungannya denganku.

Pada tanggal 4 April 1997, PAS mengadakan demonstrasi sholat Jum’at di Masjid Universiti Malaya.

Partai Islam PAS membantah kehadiran tentara kriket Israel pada pertandingan International Cricket Cup di Kuala Lumpur

Ada penangkapan yang berlaku.

Ketua Pemuda PAS Salahuddin Ayub dan Mahfuz ditangkap bersama Jalaludin Manaf alias Amjal.

Mereka ditahan di Lembaga Pemasyarakatan Brickfields.

Pada hari Sabtu tanggal 5 April, pagi-pagi sekali saya yang tinggal tidak jauh dari rumah pasung datang ke balai.

Di aula aku berpapasan dengan Mahfuz dan Salahuddin.

Ini pertemuan pertama kita. Mereka terkejut melihat saya datang ke aula.

Mereka tidak tahu Paman Amjal, orang kuat PAS adalah ayah kakak saya. Adik laki-laki ayah saya, Rais Manaf.

Brickfields Pasture House terkenal kejam.

Pada tahun 2004, Francis Udayapan ditemukan tewas. Polisi Spies dan Brickfields mengatakan bahwa Francis melarikan diri dari penjara. Dia melompat ke Sungai Klang di belakang aula dan mati lemas.

Ibu Francis, Sara Lily George, membantah pernyataan polisi tersebut. Sara yakin bahwa Francis telah dibunuh di dalam penjara. Untuk mengalihkan cerita, jenazah Francis dibuang ke Sungai Klang.

Saat jenazah ditemukan, tangan Francis masih tergores.

Saat berita ini ditulis, rumah ini sudah dibongkar. Daerah sekitarnya dipagari dengan seng. Tidak tahu proyek apa yang akan dibangun di lokasi penampungan Brickfields.

Pada tahun 1971 ketika saya berada di UM di depan Panti Jompo Brickfields adalah deretan pengunjung Cina. Toko pertama bernama The Pines. Sehingga daerah ini dikenal dengan The Pines.

Begitu populernya warung makan di kawasan ini hingga masuk dalam daftar wisata “Tempat Makan” bagi wisatawan mancanegara.

Hari ini semuanya berubah. Ada sebuah jalan bernama Tun Sanbanthan (1919-1979).

Tokoh ini merupakan ketua partai MIC sekaligus menteri persatuan di Kabinet Abdul Razak Hussein.

Ada Jalan Thambypillay. Saya tidak tahu siapa Thambipillay adalah nama jalan yang saya tinggalkan.

Saya berhenti di Old Town White Coffee di awal Thambipillay Road.

Di depan kafe ini terdapat gedung YMCA yang berdiri sejak 113 tahun lalu.

Saya memilih Old Town White Coffee ini secara tidak sengaja. Tidak dirancang.

Itu wajar karena akhir pekan Brickfields adalah yang paling dekat dengan tempat saya menyewa.

Saya berjalan dari pintu ke pintu dalam waktu kurang dari 20 menit. Jadi saya bisa menjadwalkan janji temu dengan siapa saja di Old Town White Coffee.

Di Old Town White Coffee saya akan memesan teh C biasa. Ini teh susu cair.

Saya telah berhenti mengonsumsi gula selama beberapa dekade. Bahkan, saya lupa kapan terakhir kali membeli gula pasir.

Tapi kalau saya masak gulai ikan atau patin tempoyak, kalau duriannya kurang manis saya pakai gula batu.

Sejarah saya dengan Old Town White Coffee cukup kental.

Bahkan, ketika saya dibahas pada tahun 2013 dalam kasus UU Penghasutan 1948, saya menyebut nama Old Town White Coffee di Pengadilan Jalan Duta.

Niat saya adalah untuk mencatat sejarah ke mana saya pergi. Bagi saya itu romantis.

Saya secara romantis membaca tentang Cafe de Flore di mana aktivis politik sayap kiri, novelis dan filsuf Jean Paul Sartre (1905-1980) berkembang di Paris.

Saya juga romantis membaca Cafe Mort Subite di Brussels, Belgia. Saya diberitahu bahwa di kafe inilah Rene Magritte (1898-1967) selalu melepaskan diri. Magritte adalah pendiri gerakan lukisan surealis, seorang Belgia.

Saya juga secara romantis membaca tentang Saint George Bar tempat Kim Philby (1912-1988) mencurahkan pikirannya di Beirut, Lebanon.

Kim Philby adalah “mata-mata ahli”. Kim adalah “agen ganda” yang bekerja untuk M16, badan risiko Inggris, dan KGB, badan risiko Rusia selama Perang Dingin.

Di pengadilan ketika saya didakwa dengan penghasutan, hakim bertanya di mana saya bisa mengetahui tentang pertemuan di Dewan Asosiasi China pada 13 Mei 2013.

Dalam surat dakwaan, dalam unjuk rasa ini saya dituduh menghasut rakyat untuk turun ke jalan dan menggulingkan pemerintah.

“Aku datang ke sini untuk menghasut.” Ini adalah awal dari sebuah video klip yang diperlihatkan di pengadilan sebagai barang bukti.

Pertanyaan hakim memberi saya kesempatan untuk membuat sejarah.

“Banyak aktivitas dan desain demo semuanya tersedia di Old Town White Coffee.” Saya sengaja mengatakan itu di pengadilan di depan hakim.

Saya tahu percakapan ini akan ditulis dan direkam. Saya ingin Old Town White Coffee menjadi kenangan sejarah.

Bagi saya itu romantis.

Bagaimana sejarah Old Town White Coffee?

Saya tidak membuang semua sejarah pada hakim.

Ada banyak tokoh yang saya temui di Old Town White Coffee. Semuanya memiliki sejarah dengan saya dan politik nasional.

Siapa dia? Tunggu koneksi minggu depan.