bosswin168 slot gacor 2023
situs slot online
slot online
situs judi online
boswin168 slot online
agen slot bosswin168
bosswin168
slot bosswin168
mabar69
mabar69 slot online
mabar69 slot online
bosswin168
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
cocol77
ronin86
cocol77
cocol77
https://wowcamera.info/
mabar69
mahjong69
mahjong69
mahjong69
mabar69
master38
master38
master38
cocol88
bosswin168
mabar69

Barat mahu Erdogan kalah | MalaysiaNow

Barat mahu Erdogan kalah | MalaysiaNow

Hasil pemilihan presiden Turki pekan lalu mengecewakan Barat.

Mereka berharap Presiden Recep Tayyip Erdogan kalah di putaran pertama namun nyatanya ia masih bisa mendapatkan suara terbanyak dibanding penantangnya Kemal Kilicdaroglu.

Meski posisi Erdogan bisa terancam jika runner-upnya meraih lebih banyak suara pada putaran kedua pemilihan umum yang akan berlangsung dua pekan lagi, besar kemungkinan Erdogan akan mampu memenangkannya.

Pilpres putaran kedua ini digelar jika tidak ada kandidat yang menang 50% dengan Erdogan menang 49,40% dan lawannya 44,96%.

Erdogan mewakili Partai Keadilan dan Pembangunan (AKP) yang berorientasi Islam dengan dukungan sekutunya Partai Gerakan Nasionalis.

Yang juga menentang adalah Partai Rakyat Republik (CHP) yang berorientasi sekuler.

Itu bergabung dengan lima partai lain di Aliansi Nasional dan tiga partai agama di Tabel Enam Aliansi.

Calon presiden lainnya adalah Sinan Organ dari kelompok nasionalis sayap kanan yang hanya meraih 52% suara.

Untuk Parlemen, blok kiri yang terdiri dari Partai Hijau Kiri dari kelompok etnis Kurdi memenangkan 65 kursi.

Di sana, AKP dan sekutunya meraih 322 kursi dan CHP dan sekutunya meraih 213 kursi.

Parlemen Turkiye memiliki 600 kursi.

Harapan Barat bahwa kepemimpinan Turkiye akan diganti terlihat jelas dari nada laporan media dan analisis akademis mereka.

Hanya dengan melihat laporan berita dan analisis yang diterbitkan oleh media resmi Barat seperti BBC (Inggris), ABC (Australia), DW (Jerman), France24 (Prancis), Euronews (EU), NHK (Jepang) dan CNA (Singapura) dipahami bahwa mereka tidak menyukai Erdogan dan ingin dia diganti.

Meskipun Jepang dan Singapura secara geografis dan etnis berada di Timur, namun dari sudut pandang politik, mereka bersama dengan Barat

Sebagai perbandingan dapat dilihat dari liputan saluran televisi Barat yang non pro yaitu Al-Jazeera (Qatar), Wion (India) dan CGTN (China).

Barat justru menindas Amerika Serikat (AS) dengan negara-negara lain yang menjadi sekutunya.

Dari segi politik, Turkiye adalah bagian dari Barat karena jelas merupakan anggota North Atlantic Treaty Organization (NATO).

Ini berarti bertanggung jawab untuk memberikan bantuan militer kepada negara anggota mana pun jika mereka diserang.

Tapi posisi Turkiye di NATO seperti duri di pihak Barat.

Dari segi etnis dan agama, dia bukan orang Kristen Eropa seperti anggota NATO lainnya.

Tapi itu bukan masalah.

Yang lebih penting adalah hubungannya dengan Yunani, tetangganya yang juga anggota NATO.

Turkiye memusuhi Yunani dan telah berperang dengannya.

Dia menaklukkan Siprus Utara yang dinyatakan sebagai negara merdeka tetapi tidak diakui oleh negara manapun kecuali Turkiye sendiri.

Turkiye independen di NATO tetapi AS telah mentolerirnya mengingat posisi strategis negara itu di selatan Rusia.

Turki adalah negara garis depan selama Perang Dingin dengan Uni Soviet.

Ketika kekuatan komunis jatuh, perannya menjadi kecil.

Namun dengan munculnya Presiden Vladimir Putin yang menaklukkan Krimea dari Ukraina, Turkiye kembali menjadi penting dan strategis bagi Barat.

Fokus Barat saat ini adalah perang Ukraina yang dianggap sebagai garis depan melawan Rusia.

Jadi semua negara NATO secara alami bersatu untuk membantu Ukraina.

Meski Ukraina tidak pernah menjadi anggota NATO, posisinya membutuhkan bantuan tidak langsung dari semua negara yang mendukungnya.

Ini termasuk upaya untuk menjatuhkan sanksi terhadap Rusia.

Meskipun Turkiye mendukung fundamental Barat, Erdogan mengambil sikap independen.

Artinya, dia menempatkan kepentingan nasional Turkiye di atas keinginan Barat, NATO, dan AS.

Jika AS ingin negara anggota NATO menerima Norwegia, Turkiye telah menetapkan syarat bahwa negara tersebut tidak dapat melindungi anggota kelompok separatis Kurdi.

Meskipun Turkiye akhirnya menyetujui permintaan AS, dia melakukannya dengan mendapatkan apa yang diinginkannya.

Tetapi kasus yang lebih mendesak bagi AS terkait dengan Perang Ukraina.

Turkiye menolak untuk memenuhi permintaan AS untuk memasok Ukraina dengan jet tempur.

Permintaan AS tersebut karena Turkiye memiliki jet tempur buatan Rusia.

Sementara itu, tentara Ukraina juga dilatih menggunakan jet tempur Rusia.

Pasalnya, pada masa Uni Soviet, Ukraina merupakan bagian dari negara tersebut, yang masyarakatnya menggunakan teknologi yang sama.

Setelah jatuhnya Uni Soviet, Ukraina terus menggunakan peralatan teknologi buatan Rusia.

Ketika Perang Ukraina pecah, negara itu tidak memiliki cukup senjata.

Untuk menggunakan peralatan senjata teknologi AS, Inggris, Prancis atau Jerman, pasukan mereka membutuhkan lebih banyak pelatihan yang memakan waktu.

Jadi cara terbaik adalah meminta Turkiye untuk memasok Ukraina dengan jet tempur buatan Rusia

Mengapa Turkiye memiliki jet tempur buatan Rusia juga merupakan sesuatu yang aneh.

Pasalnya, sebagai anggota NATO, ia harus selalu menggunakan peralatan buatan negara-negara anggotanya, biasanya dari AS dan terkadang dari Prancis.

Namun ada kalanya Turkiye ingin meningkatkan kemampuan angkatan udaranya, ia juga memesan beberapa jet tempur AS. Tapi Amerika menghentikannya.

Tidak diketahui mengapa, tetapi analis mengatakan AS tidak senang peralatan itu digunakan untuk menyerang separatis Kurdi.

Erdo─čan marah dengan sikap AS dan kemudian membatalkan perintah tersebut dan beralih ke Rusia.

Tentu saja kasus ini membuat marah AS.

Namun kini jet buatan Rusia itu digunakan untuk membantu Ukraina.

Namun Turkiye enggan membantu Ukraina karena negara tersebut belum menjadi anggota NATO.

Ada beberapa masalah lain terkait Rusia dan Ukraina di mana Turkiye mengambil sikap independen dan tidak selalu akur dengan AS.

Sikap Turkiye sebenarnya mencerminkan karakter Erdogan sebagai presiden.

Jika pemimpin lain dengan kepribadian yang berbeda akan mengambil sikap yang mungkin lebih bersahabat dengan Barat.

Maka bagi Barat, setelah melalui banyak pengalaman pahit bersama Erdogan, mereka mengharapkan pemimpin baru yang lebih intim.

Tidak masalah siapa yang akan menjadi presiden baru, asalkan bukan Erdogan.

Itu sebabnya mereka berharap Erdogan kalah dalam pemilihan ini.

Tetapi ketidaksukaan Barat terhadap Erdogan telah ada sejak lama sejak ia menjadi perdana menteri pada 2003 dan presiden pada 2014.

Dia dipandang sebagai seorang Islamis dan usahanya untuk membawa Turkiye ke Uni Eropa ditentang.

Tapi sentimen Barat terhadap Turkiye lebih jauh dari itu.

Berdirinya Republik Turki pada tahun 1922 adalah karena keberhasilan Mustafa Kemal Ataturk dalam mengalahkan upaya kekuatan Barat untuk menaklukkan wilayah Ottoman.

Meskipun Ataturk memperkenalkan sekularisme dan peradaban Barat ke Turkiye, Eropa tetap tidak dapat menerima dia menjadi bagian dari mereka.

Melihat sentimen Barat ini secara mendalam, ini kembali ke periode awal Ottoman di mana pada satu titik, kekaisaran tidak hanya menaklukkan Konstantinopel, ibu kota Bizantium, tetapi juga menguasai Eropa Timur hingga kota Wina di Austria.

Jika Erdogan memenangkan putaran kedua, Barat harus menunggu lima tahun lagi untuk melihat perubahan dalam kepemimpinan puncak Turkiye.

Tetapi dunia tidak harus selalu mengikuti kehendak AS.

Semua negara memiliki kepentingannya sendiri, banyak di antaranya bertentangan dengan keinginan Barat.