bosswin168 slot gacor 2023
situs slot online
slot online
situs judi online
boswin168 slot online
agen slot bosswin168
bosswin168
slot bosswin168
mabar69
mabar69 slot online
mabar69 slot online
bosswin168
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
cocol77
ronin86
cocol77
cocol77
https://wowcamera.info/
mabar69
mahjong69
mahjong69
mahjong69
mabar69
master38
master38
master38
cocol88
bosswin168
mabar69
MASTER38 MASTER38 MASTER38 MASTER38 BOSSWIN168 BOSSWIN168 BOSSWIN168 BOSSWIN168 BOSSWIN168 COCOL88 COCOL88 COCOL88 COCOL88 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MAHJONG69 MAHJONG69 MAHJONG69 MAHJONG69 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 ZONA69 ZONA69 ZONA69 NOBAR69 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38
SLOT GACOR HARI INI SLOT GACOR HARI INI
BOSSWIN168 BOSSWIN168
BARON69
COCOL88
MAX69 MAX69 MAX69
COCOL88 COCOL88 BARON69 RONIN86 DINASTI168

Akhirnya dunia hanya tinggal 4 raja

Akhirnya dunia hanya tinggal 4 raja

Pada tanggal 23 Juli 1952, Gerakan Perwira Independen melancarkan apa yang tercatat dalam sejarah sebagai Revolusi 23 Juli.

Perebutan kekuasaan di Mesir dipimpin oleh Mohamad Naguib dan Gamal Abdel Nasser.

Revolusi 23 Juli menggulingkan Raja Farouk dan menjadikan Mesir sebuah republik.

Raja Farouk dan keluarganya telah melarikan diri ke Italia.

Pada tanggal 30 Juli 1952 di pulau Capri, Italia, Raja Farouk berbicara kepada media dan berkata: “Seluruh dunia memberontak. Segera hanya akan ada lima Raja yang tersisa, Raja Inggris, Raja Sekop, Raja Klub, Raja Hati, dan Raja Berlian.”

“Seluruh dunia memberontak. Sebentar lagi hanya akan ada lima raja yang tersisa, Raja Inggris, Raja Tongkat, Raja Kelelawar, Raja Kurva, dan Raja Daiman.”

Ini adalah kutipan dari kata-kata Raja Farouk yang masih digunakan sampai sekarang.

Kutipan dari Raja Farouk ini masih terbukti benar dengan penjadwalan Pangeran Charles untuk dinobatkan sebagai Raja Charles ketiga Inggris pada Sabtu 6 Mei.

Saya tidak mengikuti secara detail perayaan dan upacara penobatan Raja Charles.

Saya membaca di mana saja.

Saya seorang republikan, jadi saya tidak peduli dengan berita, gosip, atau klip video feodal ini.

Pada saat yang sama saya tidak punya masalah dengan raja.

Bagi saya siapa pun bisa menjadi raja dan menyebut dirinya raja selama orang ini bekerja untuk menghidupi dirinya sendiri.

Sosok ini melakukan apa yang seharusnya untuk mencari makan.

Jika Anda perlu memandu Food Panda, silakan lakukan. Jika Anda perlu menjual nasi lemak, silakan.

Saya tidak akan menyangkal status raja, tokoh-tokoh ini bahkan jika mereka memandu taksi untuk mencari nafkah.

Saya seorang republiken demokratis.

Sikap demokratis ini lahir karena sejak kecil saya dikelilingi oleh banyak raja.

Ketika saya dibesarkan di Kampung Batu Serambai, Ulu Klawang adalah guru dari rumah keluarga kami yang dikelilingi oleh rumah-rumah dan keluarga kerajaan.

Ada Raja Husin yang mencari nafkah dengan bermain sulap dan menjual minyak kambing padang.

Ada Raja Agong yang menjual manisan untuk siswa sekolah.

Ada Raja Deraman yang bekerja sebagai pemotong karet.

Padahal, kepala pemukiman Ulu Klawang adalah Tengku Razak. Tengku Alawiyah, putra Tengku Razak, belajar di kelas tiga dengan Hishamuddin Rais.

Jadi raja-raja ini tidak biasa bagi saya.

Yang menarik dari tabu Raja Charles ini adalah keterlibatan teman saya.

Teman saya, Dr Muang Zarni, lahir di Burma.

Zarni adalah mantan dosen ilmu politik internasional di Universitas Brunei dan juga di Universitas Malaya.

Zarni adalah seorang intelektual rakyat.

Tidak hanya ahli akademis, tapi juga aktivis hak asasi manusia.

Seorang pendukung setia orang-orang Rohingya meskipun dia adalah seorang Buddhis.

Zarni menentang rezim kerajaan militer di Myanmar.

Tulisan, suara, dan pandangan Zarni muncul ke segala arah dari BBC hingga Al-Jazeera hingga Democracy Now hingga Washington Post dan The Guardian.

Kami bertemu karena kami sama-sama aktif di Eropa dan Asia Tenggara.

Kami adalah penggagas Forces of Renewal of South East Asia (Forsea), sebuah lembaga non-pemerintah yang didirikan pada tahun 2018 di Prancis dan diresmikan di Kuala Lumpur pada tahun 2019.

Tiga hari sebelum tabu Raja Charles, saya bertemu Zarni di Kuala Lumpur.

Dia sedang dalam perjalanan kembali ke London dari Indonesia.

Zarni menyatakan panjang lebar bagaimana feodalisme Inggris bertanggung jawab untuk menjarah dan merusak dunia.

Penjarahan oleh kekuatan kolonial Inggris ini terjadi di Burma dan juga di Malaya.

Dari kajian akademik, Zarni memaparkan bagaimana mesin perang kolonial Inggris berkonversasi dengan feodalisme Inggris untuk menjajah dunia.

“Mereka adalah penjahat, terlibat dalam genosida.”

Zarni menuduh tuan feodal sebagai perampok dan terlibat dalam kejahatan genosida.

Pada hari Minggu, sehari setelah Pangeran Charles dinobatkan, saya menerima berita tentang bagaimana Zarni secara terbuka melalui media sosial mengangkat isu lonceng Burma yang telah dicuri oleh penjajah Inggris pada tahun 1885 dari Mandalay.

Lonceng bersejarah ini sekarang berada di taman Kastil Windsor milik Raja Charles.

Pada hari Minggu sore saya menerima berita mengejutkan lagi.

Akun Twitter Dr Muang Zarni telah dinonaktifkan dari halaman Twitter.

Kabar penutupan Twitter Arni pun jadi sensasi.

Saya memahami bahwa perusahaan Twitter telah mengambil tindakan karena Zarni membandingkan upacara penobatan Raja Charles dengan propaganda Hitler selama era Nazi.

Meskipun feodalisme Inggris memainkan peran penting dan terlibat dalam melakukan kejahatan “genosida”.

Lonceng yang dicuri di Mandalay oleh Zarni ini mengingatkan saya pada saat saya masih di sekolah menengah.

Di kelas sejarah saya berdebat tentang Stamford Raffles yang konon pernah mengunjungi Singapura pada 8 Januari 1819.

“Bagaimana dengan nelayan yang menangkap ikan di sana? Mereka datang ke Singapura lebih awal dari Raffles.” Ini adalah pertanyaan yang tidak dijawab oleh guru sejarah.

Kesedihan Pangeran Charles menimbulkan banyak pertanyaan tentang monarki pada umumnya dan monarki Inggris pada khususnya.

Sekarang pertanyaannya kembali ke peran monarki Inggris dalam perdagangan budak.

Dilaporkan bagaimana klan monarki Inggris juga mendapat untung dan memperoleh kekayaan dalam perdagangan budak.

Raja dari Inggris, Portugal, Spanyol, dan Prancis menangkap hampir 13 juta orang negro dari Afrika dan mengirim mereka dengan kapal ke “Dunia Baru”, Amerika Serikat.

Dikatakan bahwa lebih dari dua juta orang Afrika ini meninggal dalam perjalanan.

Sekarang warga kulit hitam Inggris ingin Raja Charles mengakui keterlibatan monarki dalam kejahatan penjualan budak.

Orang kulit hitam juga ingin Raja Charles meminta maaf dan membayar ganti rugi.

Penjarahan dan penjarahan yang dilakukan oleh nenek moyang Charles kini ramai diperbincangkan di Inggris Raya seiring rencana persiapan reparasi.

Orang-orang di bekas jajahan Inggris saat ini sedang mendiskusikan kembali peran monarki dan kolonialisme.

Monarki Inggris dan kekuatan kolonial terbukti telah melakukan banyak perampokan dan penggelapan. Ada dua pertarungan yang melibatkan kolonialisme Inggris yang selalu menjadi pemberitaan.

Pertama: “Elgin Marbles” atau ukiran marmer dari zaman Yunani kuno.

Marmer ini dicuri pada tahun 1801 oleh agen monarki Inggris Lord Elgin.

Sekarang artefak bersejarah ini disimpan di British Museum.

Kekaisaran Yunani berulang kali menuntut agar batu ini dikembalikan ke tanah airnya.

Kedua: “Khoo-i-Noor” atau permata berlian terbesar di dunia.

Permata berlian yang terkenal ini dicuri oleh Theo Matcalfe, seorang pekerja Inggris pada tahun 1849 setelah Inggris merebut Punjab.

Berlian ini awalnya milik Nader Shah Raja India dari Dinasti Merak.

Berlian ini dibawa kembali ke Inggris dan dijadikan bagian dari permata mahkota Raja Inggris.

Saat Raja Charles diturunkan tahta, mahkota yang berisi permata Khoo-i-Noor tidak dikenakan, meskipun raja-raja sebelumnya telah mengenakan mahkota ini pada hari penobatan.

Raja Charles enggan memakai mahkota yang dicuri pada hari pembatalan.

Seperti halnya Elgin Marblesm, permata Khoo-i-Noor juga diklaim kembali oleh India dan orang-orang Punjab.

Dari fakta sejarah terlalu banyak kejahatan dan perampokan yang dilakukan oleh monarki Inggris dan pemerintah kolonial.

Di Malaya sendiri, kita tahu banyak manuskrip kuno dan kitab-kitab Melayu kuno yang dibawa kembali oleh penjajah Inggris ke London.

Saat ini, artefak sejarah negara-bangsa disimpan di museum dan gedung arsip mereka.

Kami juga, seperti masyarakat Yunani dan masyarakat Punjab, berkewajiban untuk merebut kembali semua artefak sejarah kami yang dijalin oleh kekuatan kolonial Inggris.

Hari ini, di abad ini, kita, anak bangsa, harus disadarkan akan kejahatan besar monarki dan kolonialisme Inggris.

Bukan berlian yang dicuri, bukan kelereng yang dijarah tapi lebih buruk dari itu.

Kejahatan terbesar yang dilakukan oleh monarki Inggris dan pemerintah kolonial adalah membawa imigran dari India dan Cina ke Malaya.

Masuknya imigran dari India dan Cina mengubah demografi dan politik Malaya.

Kejahatan Inggris ini juga memisahkan pulau Singapura dari “Bunda Kandung”, Semenanjung Melayu.

Sampai hari ini orang Melayu masih membayar mahal atas kejahatan monarki Inggris.

Ada hal yang sangat menarik ketika Raja Charles dipahat.

Dunia diberitahu bahwa dukungan populer untuk monarki di Inggris Raya semakin berkurang.

Penghormatan rakyat Inggris terhadap Raja Charles tidak sama dengan sikap mereka terhadap Yang Mulia Ratu Elizabeth.

Pada tanggal 30 November 2021, Barbados, bekas jajahan Inggris yang masih mengakui Monarki Inggris sebagai kepala negaranya, telah menjadi Republik Barbados.

Orang-orang Barbados menolak Ratu Elizabeth dan melantik presiden baru.

Langkah Barbados mempengaruhi Belize, Grenada, Jamaika, Saint Kitts, Saint Lucia, Saint Vincent dan Grenadines, semua negara kecil ini masih berada di bawah naungan Monarki Inggris.

Sekarang negara-negara ini ingin menjadi republik.

Gerakan anti-monarki dan republik juga berkembang di Australia, Kanada, dan Selandia Baru.

Sejarah mencatat hari dan waktu ketika Raja Charles dinobatkan, gerakan republik muncul dengan massa berbaris menuju Istana Buckingham.

Pemuda anti-monarki keluar untuk berdemonstrasi dengan spanduk dan melambai: “Ini bukan rajaku”, ini bukan raja kita.

Lusinan republikan anti-monarki di Inggris Raya ditangkap.

Jelas apa yang terjadi pada hari pantangan Raja Charles menunjukkan bahwa sistem kerajaan ini hanya menunggu untuk dikuburkan.

Perkembangan geo-politik, teknologi dan budaya akan mengubah kata-kata Raja Farouk, dunia akhirnya hanya akan melihat lima raja.

Menurut firasat Hishamuddin Rais, pada akhirnya akan ada empat raja di dunia, yaitu Raja Lekuk, Raja Kelawar, Raja Sepit dan Raja Daiman.